Andai asing kesini
Ini sebenarnya masalah penting gak penting.
– Lah gimana tuh ?
Iya dong, penting bagi orang yang memang penting tapi gak penting bagi orang yang gak penting.
– Wah… gimana nih ?
Kan ada yang bilang, ‘’Halah mas… arep Presiden ganti opo ora aku yo tetep dadi tukang bakso, tetep dagang ngasong’’ Jadi gak penting kan kata beliau. Hehehe.
Tapi sebenarnya mau gak mau, emang udah kejadian, bener gak sih ?

Dulu mah kita berjaya, orang non-pribumi toko-tokonya dibakar, diusir dari kampung, lalu berkat Pak Presiden entah yang keberapa mereka bisa sederajat dengan pribumi. Dari sini perang dimulai !!
– Iya tuh bener ya Bang ?
Menurut saya sih Presiden gak salah, karna ada perlindungan juga bagi mereka, tapii…

gak bener juga, kita liat pendidikan kita juga gak di upgrade yang malah bikin sengsara sendiri, belum lagi tentang mindset yang belum di ubah, keyakinan yang lemah, waduh.. macem-macem lah.
Harusnya pada taubat dong, harus pada serius jiwa dan raganya, Jangan liat ada perusahaan asing trus iming-iming gaji gede, langsung pada nyerbu ndaftar, seolah ia lupa bahwa keluarganya atau tetangganya lagi pada susah gara-gara ulah asing.
– Nah, kalo masuk trus kontrak beberapa tahun buat nyari modal usaha gimana tuh ?
Beneran yah ?? Beberapa tahun doang yah., Jangan ketagihan tapi yah !!

Disiasati deh, masa sih gak respek ama keluarga sendiri yang lagi pada susah, gak papa sih tapi…

Gimana yah saya juga heran sampe bingung.
– Modal bang Modal ?
Haha, Iya-iya jadi orang bodoh deh ! Inget tuh kata alm. Bob Sadino. Penginnya tadi gak cerita panjang eh malah keterusan. ^-^

Saya mau kasih tau, boleh ya ?
Kemaren saya di SMS buat hadir di acara launching produk-produk Investasi Properti di Melbourne, Keren kan ?
But, sayangnya stay di Cilacap, kampung halaman, jadi gak dateng, hehehe.

Entah gimana pun asing masuk ke Indonesia, kita pun punya hak yang sama buat nguasai mereka. Tuh, buktinya ada yang nawarin saya buat beli property di Melbourne.
Cuma yang begini kan orang jarang ada yang tahu, kadang yang dikasih tau cuma kelas menengah atas, hasilnya yah gitu… yang kaya makin gak keruan, yang miskin makin amburadul. Kita sih banyak koment doang,, gak ada eksennya, maunya yang instan cari enak-enaknya aja. Gimana mau naek kelas !!
Ayo dong masa sih gak mau jadi orang kaya, bukan untuk sombong dan pamer, tapi buat nolong yang lain, benerin negara bareng-bareng trus sama-sama naikin drajat kan enak tho ?
Lagian saya juga gak nyuruh buat hidup Hedonis kok, kalem aja, rumah biasa tapi isi luar biasa. Jadi kan gak keliatan di mata manusia biar Allah aja yang tau kalau kita itu super kaya. Mantep gak ?
Haha, udah yah ! Saya mau pergi dulu nih, banyak acara, kapan-kapan lagi deh kita ketemu lagi gak janji ya.

Hehehe. Salamualaikum….